Lim Guan Eng tak mampu jawab soal konsesi terowong Pulau Pinang

Soalan saya masih tidak dapat dijawab oleh beratus-ratus RBA dan beberapa pemimpin Pakatan Rakyat walaupun selepas hampir setahun.

Kerajaan Pulau Pinang memberi 44.5 hektar (4,789,940 kaki persegi) tanah utama bernilai RM1,300 kaki persegi atau dengan itu bernilai RM6.3 bilion untuk membina sebuah terowong sepanjang 6.5 kilometer dan lebuh raya sepanjang 20.8 kilometer – atau kira-kira RM550 juta per kilometer terowong dan RM130 juta per kilometer lebuh raya.

Tetapi selepas membayar sepenuhnya harga yang tinggi kepada syarikat itu untuk membiayai sepenuhnya projek, kerajaan Pulau Pinang masih memberi syarikat bertuah itu konsesi 30 tahun untuk mengutip tol dan seterusnya menyimpan wang itu?

Bukankah itu seperti membayar kontraktor kos penuh untuk membina rumah anda dan kemudian membiarkan kontraktor itu mengutip duit sewa selama 30 tahun lagi untuk mereka sendiri?

Bolehkah seseorang bantu menjawab soalan ini kerana ia benar-benar mengganggu saya.

LINK

Oleh Lim Sian See : SUMBER