Rakyat Malaysia Terlalu PARANOID Tentang Subjek 1MDB

Rakyat Malaysia terlalu paranoid tentang subjek 1MDB.

Tabung Haji telah selama bertahun-tahun telah melabur dalam pelbagai instrumen, hartanah termasuk, bagi memastikan wang pendeposit bercambah. Wang yang tidak ‘bergerak’ menurunkan nilai jadi wang hendaklah ‘dikerjakan’ untuk menambah nilai.

Selama lebih dari 50 tahun ini tidak pernah menjadi isu. Tetapi sekarang bahawa Tabung Haji dikatakan telah membeli aset dari 1MDB, segalanya menjadi kecoh dan kelam kabut.

Apakah pembelian aset ini oleh Tabung Haji adalah pembelian yang tidak baik atau bantahan terutamanya kerana ia dikatakan membeli aset tersebut daripada 1MDB? Dan, oleh itu, jika pembelian bukan dari 1MDB maka ia akan menjadi baik-baik saja.

Tiada siapa yang meneliti sama ada pembelian itu baik atau buruk bagi Tabung Haji. Isunya ialah bahawa pembelian adalah dari 1MDB dan apa-apa pembelian dari 1MDB mesti ditentang.

Ini sudah berbunyi seperti putar belit parti pembangkang; segala yang kerajaan lakukan adalah salah dan kita mesti menentangnya semata-mata kerana menentang walaupun ia adalah perkara yang baik.

Hakikat bahawa 1MDB telah membeli aset tersebut pada harga yang lebih rendah dan menjualnya pada harga yang lebih tinggi bukan satu jenayah. Adakah itu bukan objektif untuk menjalankan perniagaan: untuk membeli rendah dan menjual tinggi? Jika ia adalah sebaliknya maka ia pasti akan menjadi perniagaan yang teruk.

Tabung Haji memperolehi nasihat penilai profesional bebas untuk menentukan harga pasaran aset tersebut sebelum membelinya. Dan Tabung Haji tidak membayar harga di atas harga pasaran.

Dakwaan terhadap 1MDB ialah ia membuat keputusan perniagaan yang buruk. Tetapi apabila ia membuat keputusan perniagaan yang baik masih terdapat bantahan. Sekarang bantahan bukan kerana 1MDB kehilangan wang, tetapi 1MDB membuat wang.

1MBD juga dituduh kehilangan RM42 bilion; bahawa RM42 bilion ‘hilang entah kemana’. Jika RM42 bilion hilang maka bagaimana anda mengambil kira tanah yang dibeli oleh Tabung Haji? Ini bermakna wang itu tidak hilang tetapi digunakan untuk membeli aset.

Dan kemudian apabila 1MBD membuat keuntungan di atas tanah itu, sebagaimana yang sepatutnya, ini juga dibangkitkan sebagai isu. Ia kelihatan semakin menjadi-jadi, seperti objektif pengkritik adalah semata-mata untuk melihat 1MDB gagal supaya ini boleh digunakan untuk memaksa peletakan jawatan Perdana Menteri.

Datuk Seri Panglima Salleh Said Keruak,
Speaker Dewan Undangan Negeri Sabah.
http://sskeruak.blogspot.com/2015/05/the-paranoia-surrounding-1mdb.html