Kenapa Tun Mahathir Tidak Menyaman The Wall Street Journal?

Hujahnya amat mudah. The Wall Street Journal (WSJ) telah membuat dakwaan tertentu terhadap Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak. Jika tuduhan tidak benar, maka Najib perlu menyaman WSJ. Jika Najib enggan menyaman maka itu hanya bermakna dakwaan tersebut benar. Najib, oleh itu, adalah bersalah.

Menurut seorang bekas editor WSJ, Barry Wain, Tun Dr Mahathir Mohamad telah mensia-siakan kira-kira RM100 bilion dalam tempoh pemerintahannya selama 22 tahun. Menurut kalkulator inflasi, RM100 bilion, pada tahun 1990, adalah bernilai RM225 bilion hari ini.

Dalam bukunya ‘Malaysian Maverick: Mahathir Mohamad in Turbulent Times’, Wain menulis bahawa pentadbiran Dr Mahathir, yang mengambil alih jawatan itu pada tahun 1981 dengan slogan, “bersih, cekap, amanah”, telah serta-merta terbabit dalam skandal kewangan yang “meledak dengan kekerapan mengejutkan”. Pada awal 1990-an, Wain, sinis mengatakan bahawa ia telah “satu dekad yang baik untuk tingkah laku yang buruk, atau satu dekad buruk bagi tingkah laku yang baik”.

Dr Mahathir tidak pernah menyaman Wain maka dakwaan itu kekal. Dan kerana Dr Mahathir tidak menyaman Wain adakah ini bermakna tuduhan itu benar? Bagaimanapun, jika Najib enggan menyaman WSJ, Dr Mahathir berkata itu bermakna dakwaan itu adalah benar.

Oleh Salleh Said Keruak,
http://sskeruak.blogspot.my/2015/09/why-did-mahathir-not-sue.html