Penyelewengan & Pembohongan ALJAZEERA. Dokumentari Berdasarkan Khabar Angin & Tidak Berdasarkan Sebarang Bukti Nyata. Kes Klasik Fakta Yang Disulam Dengan FIKSYEN

Aljazeera baru menayangkan dokumentari yang mengulang cerita lama dan dibentangkan seolah-olah ia merupakan satu perkembangan semasa. Mengapa Aljazeera mahu menayangkan penyelewengan ini, yang sesetengahnya adalah semata-mata pembohongan dan spekulasi, membawa kepada syak bahawa berpunca dari motif tersembunyi.

Semua yang dipaparkan dalam dokumentari ini berdasarkan khabar angin dan tidak berdasarkan sebarang bukti yang nyata. Mereka juga diolah semula pelbagai adegan dengan suara latar, yang memberikan gambaran bahawa ini adalah bukti manakala tabir sebenarnya dimainkan oleh pelakon. Bagaimana mereka membuat kesimpulan bahawa adegan ini adalah adaptasi daripada apa yang sebenarnya berlaku tidak dijelaskan. Malah, Aljazeera mengakui bahawa yang ditayangkan adalah enakmen semula.

Aljazeera memaparkan kononnya keterangan penyiasat persendirian Bala, yang dia telah banyak kali ubah. Aljazeera gagal juga menyebut bahawa polis Perancis merekodkan keterangan Bala di Paris tetapi mereka mendapati keterangannya tidak konsisten dan tidak boleh dipercayai hingga mereka memutuskan untuk tidak memasukkannya ke dalam penemuan mereka.

Fokus cerita Aljazeera adalah bahawa Altantuya adalah jurubahasa untuk kontrak kapal selam, sedangkan urusan itu telah berlaku malah sebelum kisahnya wujud. Polis Perancis dalam laporannya berkata bahawa Altantuya tidak pernah memasuki Perancis dalam tempoh itu, dan begitu juga Razak Baginda atau Perdana Menteri. Aljazeera tidak menyebut ini.

Kenyataan yang direkodkan oleh polis Perancis mengesahkan bahawa pembekal kapal selam Perancis tidak pernah bertemu dengan Altantuya atau tahu mengenai dirinya. Malah, tidak ada keperluan untuk penterjemah berbahasa Perancis kerana semua rundingan dibuat di Malaysia dan tidak di Perancis dan semua orang bertutur dalam bahasa Inggeris, bahasa yang digunakan dalam perundingan kapal selam. Dan perkara yang paling penting dari semua adalah bahawa urusniaga kapal selam itu antara kerajaan Perancis dan Malaysia dan tidak antara individu perantara.

Perdana Menteri telah menafikan pernah bertemu Altantuya atau malah mengenalinya. Tetapi laporan Aljazeera adalah berdasarkan kepada kenyataan Bala yang mengaitkan Perdana Menteri, yang walau polis Perancis yang menyiasat dakwaan ini berkata adalah bukti yang tidak boleh dipercayai dan tidak konsisten.

Ini adalah kes klasik fakta yang disulam dengan fiksyen, dengan fiksyen yang lebih daripada fakta, dan cerita-cerita yang telah terapung di sekeliling dan yang tidak pernah dibuktikan sebagai asas laporan Aljazeera itu. Saya hanya boleh mengklasifikasikan laporan Aljazeera ini sebagai nakal dan berniat jahat dengan cerita sensasi yang dibentangkan sebagai kebenaran.

Oleh Salleh Said Keruak,
Menteri Komunikasi dan Multimedia.
http://sskeruak.blogspot.my/2015/09/aljazeeras-distortion-and-lies.html