1MDB : Dokumen Curi Yang Diterbitkan Oleh The Edge (dan Sarawak Report) Telah Dipalsukan Atau Diubahsuai.

Jadi, benarlah rupanya. Menurut peguam Xavier Andre Justo, dokumen yang dicuri yang diterbitkan oleh The Edge (dan Sarawak Report) telah dipalsukan atau diubahsuai. Ini, oleh itu, merubah keseluruhan senario kerana ia bermakna bahawa kesemua yang dipanggil ‘pendedahan’ bukannya tentang mendedahkan kebenaran tetapi untuk menjatuhkan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak.

Ini dipanggil Politik Machiavelli di mana matlamat menghalalkan cara. Sekiranya ada di antara kamu tidak faham, ia bermaksud matlamat adalah dari segi moral cukup penting maka sebarang kaedah untuk mencapainya boleh diterima. Sebagai contoh, ia adalah dari betul segi moral untuk mencukai kaum Cina yang kaya bagi menghulurkan bantuan kewangan kepada golongan miskin Melayu dan bumiputera jika objektif anda adalah untuk mengurangkan jurang ekonomi di antara mereka yang mampu dengan mereka yang kurang mampu.

Sudah tentu dalam kes mengubahsuai bukti untuk memerangkap Perdana Menteri boleh diterima oleh sesetengah orang, orang-orang yang sama ini tidak akan bersetuju bahawa mengenakan cukai ke atas orang Cina untuk membantu orang Melayu. Kebanyakan rakyat Malaysia adalah selektif apabila datang kepada apa yang betul dan apa yang salah. Betul adalah apa yang memberi manfaat kepada saya dan salah adalah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat kepada saya. Jadi, jika ia membantu menjatuhkan Perdana Menteri ketika itu yang salah boleh menjadi betul.

Bagaimanapun, kini disahkan bahawa Justo hanya mencuri data. Dia tidak merekacipta atau mengubahsuai data tersebut. The Edge, di sisi lain, juga menafikan mereka atau mengubahsuai data tersebut. Mereka mendakwa mereka menerbitkan data seperti mana yang mereka terima tanpa apa-apa perubahan atau pindaan kepadanya.

Jika apa yang The Edge dakwa itu adalah benar (yang kita tidak tahu lagi sama ada mereka bercakap benar atau berbohong), ini bermakna seseorang di tengah-tengah lakukan pengubahsuaian atau pemalsuan. Dan itu hanya boleh jadi dilakukan oleh broker (seorang atau lebih).

Para broker yang bertindak bagi pihak penjual dan pembeli data dicuri itu setakat ini dikenal pasti ialah Clare Rewcastle Brown dari Sarawak Report, Tony Pua DAP, dan Sufi Yusof yang bekerja untuk Tun Dr Mahathir Mohamad. Salah satu daripada tiga atau ketiga-tiga adalah mereka yang paling mungkin memalsukan atau mengubahsuai data jika ia bukan Justo atau The Edge yang melakukannya.

Dan ini akan masuk akal. Data dalam bentuk asal tidak akan membawa sensasi kerana ia hanya mendedahkan urusan biasa perniagaan. Walau bagaimanapun, jika data yang telah dipalsukan atau diubah untuk menunjukkan sesuatu yang lebih sensasi, maka nilai data akan meningkat dan boleh dijual pada harga yang lebih tinggi. The Edge tidak akan mahu membayar berjuta-juta untuk data ‘jinak’ tetapi mereka akan bayar jika data yang sangat merosakkan reputasi Perdana Menteri.

Oleh itu marilah kita lihat apa yang berlaku dari sekarang. Jika saya seorang kaki judi, saya akan meletakkan wang taruhan saya pada Tony Pua dan Sufi Yusof untuk mengikut jejak langkah (atau kesan jejak?) Khairuddin Abu Hassan dan Matthias Chang. Ini semakin lebih menarik, bukan?

Oleh Raja Petra Kamarudin,
http://www.malaysia-today.net/so-the-1mdb-documents-were-…/t