Mengapa Najib Begitu Bodoh Mahu Menyelamatkan Poket Rakyat Dan Bukan Memerahnya?

Sebenarnya, adalah sangat mudah untuk menjadikan perniagaan IPP milik 1MDB berjaya dan membuat keuntungan berpuluh-puluh bilion.

Hanya arahkan Suruhanjaya Tenaga untuk memberi kadar yang paling tinggi dan tempoh paling lama kepada semua loji kuasa 1MDB. Mengarahkan Suruhanjaya Sekuriti untuk meluluskan IPO mereka dan kemudian mengarahkan semua dana awam untuk membeli saham-saham perniagaan yang menguntungkan ini.

Tun M akan melakukan ini dengan pantas – sesuatu yang dia telah lakukan sebelum ini dengan semua IPP asal pada 1990-an.

IPO yang berjaya dan 1MDB membuat banyak wang – tidak apa jika TNB dan rakyat terus membayar lebih untuk elektrik sejak beberapa dekad lalu.

Jika Najib melakukan ini, maka dia boleh menunjukkan jari tengah dua kali pada Tun M dan Pakatan Apa Saja dan berkata, “Lihatlah berapa banyak wang 1MDB buat! Anda loser.”

Sebaliknya, 1MDB membuat tawaran yang paling rendah bagi setiap tawaran bidaan IPP dan menyebabkan syarikat-syarikat lain juga membuat tawaran yang lebih rendah – dengan itu Suruhanjaya tenaga memberi kadar yang paling rendah kepada IPP milik 1MDB (ini adalah fakta!) dan Suruhanjaya Sekuriti tidak meluluskan IPO kerana pulangan adalah tidak cukup tinggi.

Oleh itu, 1MDB mendapat masalah aliran tunai dan kemudian diserang oleh Tun M dan Pakatan – menyebabkan mereka untuk membubarkan perniagaan mereka dan tidak lama lagi akan menjual semula perniagaan IPP mereka dan dengan itu menghentikan amalan bodoh ini dengan membuat bidaan terendah dalam setiap pembaharuan IPP atau IPP baru.

Mengapa Najib begitu bodoh mahu menyelamatkan poket rakyat dan bukan memerahnya bagi memastikan 1MDB adalah satu kejayaan?

Lagipun, 52% daripada rakyat bukannya suka Najib.

Oleh Lim Sian See,
https://www.facebook.com/lim.siansee/posts/1734901840061936