Ubah Suai Bajet 2016 Dalam Menghadapi Realiti Ekonomi Dunia

Walau pemikir ekonomi terbaik pun tidak dapat meramalkan apa yang akan berlaku satu tahun kemudian. Apa yang berlaku hari ini mengingatkan apa yang berlaku pada tahun 1985 dan 1997 apabila ekonomi di seluruh dunia menjunam ke dalam teruk.

Apa yang Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak lakukan hari ini adalah pada dasarnya adalah untuk berdepan dengan realiti. 2016, dan mungkin juga 2017 juga, akan menjadi penuh dengan ketidakpastian. Ini bermakna Bajet 2016, yang telah dirancang sejak pertengahan tahun lepas sebelum kejatuhan harga minyak mentah, memerlukan pengubahsuaian.

Apabila Bajet 2016 dibentangkan di Parlimen pada bulan Oktober lalu, harga minyak mentah ialah AS$48 setong. Sejak itu ia turun kepada AS$30 setong dan tidak ada jaminan harga tidak akan turun lebih jauh lagi. Itulah realiti yang kita mesti hadapi.

Dan ini adalah apa yang dilakukan oleh Perdana Menteri. Ia seperti mereka yang dalam dunia kewangan berkata: membuang lemak tetapi tidak mematahkan mana-mana tulang. Aspek yang paling penting dalam Bajet 2016 adalah bahawa hutang negara akan dikurangkan dan tidak melebihi 55% daripada KDNK.

Malaysia juga tidak akan mengambil jalan keluar dengan mengenakan kawalan modal atau menambat nilai Ringgit seperti yang berlaku semasa krisis kewangan 1997-1998. Ini adalah lebih kepada 11 langkah-langkah pengubahsuaian yang diumumkan.

Oleh Salleh Said Keruak,
Menteri Komunikasi dan Multimedia.
http://sskeruak.blogspot.my/2016/01/recalibrated-budget-2016-in-touch-with.html