Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

Mahathir sedang mengajar kita mengenai hukum haram dan halal. Beliau memberitahu kita bahawa apa yang PM Najib lakukan adalah haram sedangkan apa yang beliau lakukan sebagai PM selama 22 tahun adalah halal. Itu adalah seperti seorang bapa ayam berceramah tentang kejahatan pelacuran sedangkan dia menjadi kaya dan masih kaya atas pendapatan para pelacur belaannya.

Dalam tulisan terbaru dalam blog Tun Dr Mahathir Mohamad hari ini (Manghalalkan Yang Haram) dia berkata, “Demikian juga apabila kita tahu duit itu dicuri, tetapi kita terima duit itu untuk apa juga tujuan, maka perbuatan itu tentulah salah. Jika salah untuk perbuatan lain, tentulah salah juga untuk membiayai ibadat.” (Baca selanjutnya di sini).

Nampaknya seperti orang tua ini masih belum berhenti meracau dan membebel tentang 1MDB juga BR1M memperluaskan bantuan kewangan kepada rakyat Malaysia yang memerlukan bantuan tersebut. Untuk Mahathir, sesiapa sahaja yang mendapat bantuan kewangan daripada 1MDB dan / atau BR1M adalah makan wang haram.

Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

Pada tahun 2000, Mahathir membatalkan royalti minyak 5% yang sepatutnya diterima oleh negeri Terengganu di bawah Akta Kemajuan Petroleum (1974) dan kedua-dua perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1974 dan 1976. Itu adalah melanggar Akta Parlimen dan dua perjanjian yang diikat sah. Dalam erti kata lain Mahathir melakukan sesuatu yang haram dengan melanggar undang-undang. RM1 bilion setahun yang kemudian dipindahkan ke Jabatan Perdana Menteri dan Idris Jusoh ditugaskan menjaga perbelanjaan wang itu.

Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

“Tangan inilah yang membuat draf akta tersebut,” kata Tun Salleh Abbas, merujuk kepada Akta Kemajuan Petroleum 1974

RM1 bilion setahun, yang diambil secara haram atau dicuri dari rakyat Terengganu, pada masa itu disalurkan oleh Idris Jusoh serta dibelanjakan untuk pelbagai ‘projek’ yang terus diluluskan oleh Umno dan Perdana Menteri. Kerajaan Negeri Terengganu telah dilangkau dan tidak mempunyai suara dalam bagaimana wang itu dibelanjakan. Pendek kata, Wang Ehsan, yang pada tahun 2000 menggantikan Royalti Minyak, adalah wang yang dicuri daripada rakyat Terengganu dan diserahkan kepada Umno di bawah Idris Jusoh atas arahan Mahathir.

Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

Nah, jika anda mahu melihat ia daripada perspektif yang halus, Mahathir adalah seorang pakar dalam wang haram. Apabila beliau menjadi Perdana Menteri, beliau meminjam wang yang banyak dari Jepun dan Malaysia kerugian besar dalam pertukaran mata wang dan kadar faedah. Dan Mahathir lah yang menukar Bank Negara menjadi kasino dan berjudi dan kehilangan RM30 bilion di pasaran tukaran mata wang asing (FOREX) pada awal 1990-an selepas bertaruh dan kehilangan banyak wang dalam pasaran timah sepuluh tahun sebelum itu.

Ya, haram adalah haram dan halal adalah halal, menurut Islam. Haram tidak boleh menjadi halal atau sebaliknya, menurut Islam. Tetapi apabila kita membangkitkan apa yang Mahathir sendiri lakukan, ketika beliau menjadi Perdana Menteri, beliau menegaskan bahawa beliau tidak membuat sebarang kesalahan dan apa sahaja yang beliau lakukan adalah ‘normal’ dan ‘diterima’ dan bukan satu jenayah.

Apa yang Mahathir perlu lakukan adalah untuk mengakui apa yang beliau telah lakukan dan mengakui bahawa apa yang dilakukannya adalah salah (bukan menafikan apa yang beliau lakukan dan menegaskan bahawa apa yang dilakukan adalah betul). Selepas itu barulah Mahathir berjaya mendapatkan hak moral untuk berdakwah kepada orang lain tentang haram dan halal. Seorang bapa ayam terbesar di bandar belum memperoleh hak untuk mengutuk pelacuran apabila dia mengisi mulutnya dan perut keluarganya dengan makanan yang dibeli dari pendapatan para pelacur belaannya itu.

Mahathir Bagai Bapa Ayam Kutuk Pelacuran

Oleh Raja Petra Kamarudin