Pada Zaman Mahathir, Hanya Sedikit Yang Disubsidikan

Pada Zaman Mahathir, Hanya Sedikit Yang Disubsidikan

Pada zaman Mahathir dan bertentangan dengan kepercayaan popular, tidak ada subsidi gula, dan tidak ada subsidi minyak masak – secara mudahnya kerana tidak ada keperluan untuk itu. Subsidi gula hanya bermula pada tahun 2006 apabila harga gula dunia melonjak.

Subsidi minyak masak hanya bermula pada tahun 2007 apabila harga minyak sawit mentah dunia melonjak – dan pada masa itulah Skim Penstabilan Minyak Masak (COSS) diperkenalkan atau lebih dikenali sebagai subsidi minyak masak. (Rujuk sini)

Sebenarnya, pada masa itu DAP juga tidak suka skim COSS ini dan menuntut supaya memansuhkannya. (Rujuk sini)


Baca juga: Zaman Mahathir Tiada Subsidi Gula & Minyak Masak, Malah Bahan Api Dikenakan Cukai
Baca juga: Pada Zaman Pemerintahannya, Mahathir Mencukai Petrol Bukan Memberikan Subsidi

Petrol juga tidak subsidi semasa zaman Mahathir, malah dikenakan cukai ke atas harga petrol pada 58.62sen.

Dalam tempoh Mahathir berkuasa, harga minyak global adalah di antara US$10 (RM25) hingga US$20 (RM50) setong dan nilai dolar adalah US$1 kepada RM2.50.

Tetapi entah bagaimana harga petrol di stesen minyak kita adalah RM1.06 seliter bagi RON92 dan RM1.10 untuk RON97 pada masa itu.

Bandingkan ini dengan RM2.05 seliter bagi petrol sekarang di mana harga setong pada masa ini kira-kira US$50 (RM210).

Jadi, di mana adalah “subsidi” Mahathir untuk petrol dahulu?

Itulah sebabnya dalam akaun kewangan negara rasmi, jumlah nilai subsidi semasa pemerintahan Mahathir begitu rendah.


Baca juga: Mahathir Tidak Pernah Berbelanja Besar Untuk Subsidi
Baca juga: Rafizi Puji Najib Beri Subsidi 10 Kali Ganda Lebih Berbanding Mahathir

Jadi, apa yang Mahathir subsidi pada zamannya?

Hampir tiada – kerana tidak ada keperluan untuknya. Beliau bagaimanapun mensubsidi kroni-kroninya dengan kadar IPP lebih tinggi. Beliau melakukan ini dengan memaksa Petronas untuk mensubsidi kadar gas kepada IPP supaya harga keseluruhan kepada TNB masih berpatutan.

Pada zamannya, China belum mula membangun dan menaikkan harga komoditi di seluruh dunia.

Oleh Lim Sian See