mahathir Prinsip Pakatan: Hanya Kami Boleh Rasis, Orang Lain Tidak Boleh

Prinsip Pakatan: Hanya Kami Boleh Rasis, Orang Lain Tidak Boleh

Apabila Zahid menyentuh tentang keturunan Kerala Mahathir, para pemimpin Pakatan, NGO dan penulis yang berkaitan pembangkang mengecam Zahid dengan mengatakan bahawa beliau adalah rasis. Mereka ini adalah orang yang sama yang diam ketika Mahathir memanggil kaum India menggunakan istilah “Keling” yang menghina.

Mereka mengucapkan “Kita semua satu Malaysia, kita semua bangsa Malaysia” dan kemudian mengkritik Zahid – mendakwa bahawa beliau adalah rasis.

Walau bagaimanapun pada himpunan hari Sabtu yang gagal, Mahathir berucap menyerang keturunan Najib juga.

Semasa perhimpunan itu, Mahathir berkata: “Mungkin kerana dia (Najib Razak) berasal dari lanun Bugis. Entah macam mana dia sesat sampai ke Malaysia. Pergi baliklah ke Bugis.”

Dan orang-orang Pakatan yang hipokrit itu bersorak.

Oleh itu, kita kini menunggu pemimpin Pakatan, NGO dan penulis yang berkaitan untuk turut mengecam dan menyerang Mahathir kerana bersifat perkauman.

Kita perlu menunggu untuk tempoh yang lama, nampaknya.

Orang-orang hipokrit “hanya kami boleh bersifat perkauman, yang lain tidak boleh” seperti itu adalah petunjuk besar bahawa Pakatan hanyalah mengenai kepentingan diri untuk merebut kuasa dan tidak sesuai sama sekali untuk memerintah.

Hew Kuan Yau Dedah Mahathir Adalah Alat DAP Untuk Dapat Undi Melayu

Ingat bahawa ia adalah ahli UMNO yang rambang yang meminta Cina untuk balik Tongsan. Bukannya Presiden ataupun pemimpin UMNO atau BN yang sebenarnya.

Dalam kes ini, ini adalah PENGERUSI Pakatan yang meminta Bugis balik ke Bugis.

Bolehkah Pakatan menjadi benar-benar tidak bersifat perkauman atau berbilang kaum jika Pengerusi mereka sendiri adalah seorang yang rasis sementara para pemimpin Pakatan yang lain tidak berani mengecam Pengerusi mereka sendiri untuk ucapan demikian?

p

Oleh Lim Sian See