Kenapa Bukan Muhyiddin Calon PM Pakatan Harapan? - Fathi Aris Omar

Kenapa Bukan Muhyiddin Calon PM Pakatan Harapan? – Fathi Aris Omar

Bekas aktivis reformasi Fathi Aris Omar mempertikaikan kenapa hanya nama Tun Dr Mahathir Mohamad dan bukan Tan Sri Muhyiddin Yassin yang dicalonkan Pakatan Harapan (PH) untuk menjadi Perdana Menteri sekiranya gabungan pembangkang itu berjaya menawan Putrajaya pada PRU 14.

“Saya sendiri tidak faham kenapa harus Dr Mahathir, yang sudah terlalu semput dan mempunyai rekod buruk, mahu diangkat sebagai pejuang anti-kelepektokkerasi?

“Kenapa tidak Tan Sri Muhyiddin, juga tokoh yang mewakili PPBM? Kenapa bukan anak Johor ini?

“Saya boleh faham jika DS Azmin Ali atau Lim Guan Eng atau Datuk Husam Musa atau Mohamad Sabu tidak disebut-sebut. Begitu juga Lim Kit Siang.

“Tetapi kenapa tidak Tan Sri Muhyiddin?” soalnya dalam Facebook.

Muhyiddin Tenggelam Dalam Ghairah Mahathir Kembali Berkuasa

Fathi juga turut melahirkan kehairanan kenapa nama Anwar Ibrahim disingkirkan secara tiba-tiba, sedangkan nama itu dicanang sebagai tokoh paling layak menjawat jawatan Perdana Menteri sejak dua dekad lalu.

“Antara dua nama ini, tiba-tiba nama Dr Mahathir mencuak naik. Tokoh yang dikritik hebat sejak era Reformasi 1998 dan disyaki ingin mendominasi (jika sukar menyebut: memperalatkan) pembangkang.

“Ura-ura parti-parti PH mahukan Dr Mahathir bukan sahaja mengganggu PKR, malah ramai lagi aktivis yang menentangnya sejak berdekad-dekad lalu.

“Jika usul ini menjadi kenyataan, maka sahlah keraguan orang pada Dr Mahathir menjadi kenyataan,” katanya lagi.

Apa Sudah Jadi Antara Mahathir & Muhyiddin

Sementara itu, Datuk Rizal Mansor berkata jika benar Dr Mahathir yang dicalonkan sebagai PM, maka segala pergorbanan Muhyiddin sebelum ini menjadi anti-klimaks.

“Daripada menduduki kerusi TPM tak lama dahulu dan disebut-sebut untuk menjadi PM sekitar hujung tahun lalu, kini nama Muhyiddin terus lenyap begitu sahaja daripada senarai calon di kalangan pembangkang untuk jadi PM.

“Yang disebut hanya nama Tun Mahathir Mohamad atau Datuk Seri Anwar Ibrahim sahaja, manakala jawatan TPM sudahpun disi oleh isteri Anwar atau parti lain dalam pakatan pembangkang.

“Kalau setakat nak jadi menteri kanan, tak berbaloilah tindakan Muhyiddin untuk menentang Datuk Seri Najib Razak kerana itu bukan janji Mahathir ketika Muhyiddin bersama menubuhkan parti bunga bersamanya dahulu,” katanya.